Sabtu, Februari 03, 2007

Danau Maninjau & Buya Hamka

.

Pagi itu saya bangun awal. Jam 5 pagi sudah terdengar bacaan Al-Qur'an berkumandang dari masjid yang berdekatan. Bersahut-sahutan sebenarnya, kerana ada banyak masjid yang berdekatan. Saya kejutkan Mak dan Abah di bilik bersebelahan lalu kami bergegas ke masjid di hadapan hotel untuk solat Subuh. Ramai juga jammah pagi itu. Jamaah perempuan agak ramai, lebih dari sepuluh orang. Jamaah lelaki juga dalam jumalah yang hampir sama. Imam pagi itu muda belia. Khabarnya beliau seorang mualaf yang asalnya bukan Islam. Imam membaca Surah Ar-Rahman pagi itu.

Sungguh sayu rasanya dapat solat subuh di Bukit Tinggi dalam kesejukan pagi. Solat di sini terasa macam solat di kampung masa saya kecil dahulu. Tak tahu mengapa, tetapi kembara di Tanah Minangkabau ini membuatkan saya rasa rindu pada kenangan masa dahulu di kampung, 20 ke 30 tahun dulu. Saya terasa bagai bertemu semula dengan jiwa `Melayu' saya yang hampir hilang.

Pagi itu kami daftar keluar dari Hotel Malindo, hotel yang kabarnya hasil usahsama pengusaha Malaysia dan Indonesia. Kami akan pulang dan bermalam di Padang, kerana perlu bergegas awal pagi untuk penerbangan balik keesokan harinya.

Hotel kami ini sebenarnya berhadapan dengan satu lagi tempat menarik di Buki Tinggi iaitu, Ngarai Sianok dan Lubang Jepang. Oleh kerana sudah dekat, kami singgah dahulu di situ.


Lobang Jepang adalah kubu bawah tanah yang dibina oleh Jepun semasa perang dunia kedua. Ramai buruh paksa yang telah menjadi korban di sini. Buruh paksa yang dikurung di sini dibawa dari tempat yang berjauhan supaya mereka tidak tahu jalan pulang, jika terlepas keluar. Di dalam lubang ini ada banyak bilik-bilik dan terowong yang panjang keseluruhannya adalah 7 kilometer.

Sehingga hari ini, masih ada terowong yang tidak dibuka untuk pengunjung. Oleh kerana terowong yang banyak di bawah Kota Bukit Tinggi, bangunan di sini juga disyaratkan tidak melebihi ketinggian tertentu. Saya dan Suri menuruni 132 anak tangga yang curam untuk ke Lobang Jepang. Lelah juga bila mahu kembali ke atas.

Berhampiran dengan Lobang Jepang itu adalh Ngarai Sianok, Grand Canyon versi Bukit Tinggi. Pemandangannya sangat indah dari atas, berlatarbelakangkan Gunung Singgalang.

Kami meninggalkan Kota Bukit Tinggi untuk ke Danau Maninjau yang jarakanya 33 km tetapi memakan masa hampir dua jam perjalanan kerana jalannya kecil dan banyak selekoh tajam. Danau Maninjau adalah sebuah tasik yang terhasil dari letusan Gunung Merapi. Danau Maninjau ini luasnya 99.5 km persegi dan mempunyai kedalaman maksima 495 meter. Jika kita mengelilingi danau ini, kita akan melalui jalan kampung sejauh 70 km.


Untuk sampai ke Danau Maninjau, kita terpaksa melalui 44 kelok atau selekoh tajam. Yang menariknya di setiap selekoh akan tertulis papantanda nombor selekoh dari 44 hingga 1. Kami berhenti sebentar di Kelok 42 untuk menyaksikan pemandangan indah Danau Maninjau dari puncak bukit.



Rumah Kelahiran Buya Hamka

Danau Maninjau juga adalah tempat kelahiran Haji Abdul Malik Karim Amrullah, ulamak dan sasterawan terulung yang juga dikenali sebagai Buya Hamka. Buya Hamka lahir di Kampung Tanah Sirah, Nagari Batang Maninjau pada 16 Februari 1908.

Rumah kelahiran Buya Hamka sudah dibaik pulih dan dijadikan sebuah muzium. Bangga saya bila diberitahu bahawa sebahagian besar kos pembaikpulihan telah ditanggung oleh ABIM, sebuah pertubuhan Islam dari Malaysia.

Ketibaan Kami telah dizambut mesra oleh Bapak Hanif, seorang anak saudara Hamka yang diamanahkan untuk menjaga rumah itu. Bapak Hanif mempersilakan kami duduk lalu mula bercerita tentang kisah hidup Buya Hamka. Walaupun saya rasa saya kenal Buya Hamka daripada tulisan dan ceramah beliau, rupanya banyak perkara yang saya tidak tahu, yang telah diceritakan oleh Pak Hanif.

Cerita Pak Hanif, Buya Hamka semasa kecil, seorang yang nakal dan mempunyai jiwa yang suka memberontak. Ini ditambah bila ibu dan ayah beliau berpisah semasa kecil. Dua perkara inilah, kata Pak Hanif yang menyebabkan Buya Hamka menjadi seperti yang kita kenal.

Oleh kerana nakal, Buya Hamka tidak diharap untuk menyambung tugas bapanya yang juga seorang Ulamak terkenal. Buya Hamka telah membawa diri ke Medan dan mula menulis. Di situ beliau mula menulis 4 buah novel serentak yang ditulis secara bersiri di dalam majalah Pedoman Masyarakat. Novel itu akhirnya kita kenali sebagai Di Bawah Lindungan Ka'bah (1936), Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck (1937), Di Dalam Lembah Kehidupan (1939), dan Merantau ke Deli (1940).


Jiwa saya rasa sungguh sayu bila meninggalkan Rumah Buya Hamka. Tergenang airmata saya bila Pak Hanif menghabiskan kisah hidup Hamka yang pulang ke rahmatullah pada 24 Julai 1981. Saya rasa seperti baru sahaja berkenal dengan Buya Hamka sudah terasa rindukan seorang ulamak seperti beliau. Jasa dan budi beliau kepada dunia Islam khususnya di Nusantara ini, tiada ternilai.

Hamka semasa hidupnya telah berjaya dalam 8 bidang, kata Pak Hanif. Buya Hamka adalah seorang sasterawan, pujangga, ahli politik, pemikir Islam, wartawan, pengarang, pemimpin dan ulamak. Sehingga hari ini, belum ada lagi tokoh seumpama beliau. Entah berapa tahun lagi kita akan dapat ganti seperti beliau.


Perjalanan pulang menyusuri tepian Danau Maninjau, saya seakan terbayang-bayang kelibat Buya Hamka sewaktu muda, ketika meninggalkan Danau Maninjau, berjalan kaki melalui Kelok 44 untuk menuntuk ilmu ke Pasir Panjang. Saya terkenang watak Zainuddin dan Hayati dalam novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk karangan Buya Hamka. Ternyata, Danau Maninjau adalah antara sumber inspirasi Buya Hamka dalam berkarya.

Pulang nanti akan saya selongkar semula rak mencari novel Buya Hamka. Akan saya buka Tafsir Al-Azahar yang beliau tulis semasa dalam penjara.


3 ulasan:

Amsyahril Syahril berkata...


Assalamualaikum Tuan/Puan.

Saya mohon maaf pada Tuan/Puan untuk boleh iklan sedikit disini, semoga kebaikan hati Tuan/Puan untuk memberi izin iklan ini, menjadi amal ibadah disisi Allah SWT hendaknya amiin….

Salam dari Kita Holidays Travel & Tour Indonesia.
Kalau Tuan/Puan nak melawat ke Indonesia, jangan risau hati sila hubungi :

KITA HOLIDAYS TRAVEL & TOUR INDONESIA
Tour operator & Travel Agency

Sebuah serikat yang punya legalitas di Indonesia, memberikan pengkhidmatan tour ground handling di beberapa daerah yang favorit untuk di lawati. Kami arrange secara profesional dan dengan penuh rasa kekeluargaan, juga dengan harga tour yang sangat berpatutan sekali seperti ke : Padang dan Bukittinggi Tour, Aceh Tour, Medan Tour, Jakarta dan Bandung Tour, Jogjakarta Tour, Bali Muslim Tour dan sewa kenderaan.

Contact person : Amsyahril
Mobile : +6285263007445 ( WhatsApp )
E-Mail : am_holidays@yahoo.com / kita_holidays@yahoo.com / kitaholidays@yahoo.com.



arman pribadi berkata...

Assalamualaikum...
Salam dari MINANG KABAU.Yang biasa disebut dengan nama BUKITTINGGI PADANG..Salam juga dari saya ARMAN BUKITTINGGI.bergerak di bidang pelancongan sebagai tour guide.pernah bekerja di sebuah TRAVEL Agent di Bukittinggi.RAUN SUMATERA..saya nak tumpang iklan kat blog ini.BILA Ada tuan dan puan yang nak rancang melawat ke bukittinggi..tapi belum ada contact untuk uruskan lawatan nya.Jangan Risau Hati.Saya Boleh Bantu untuk mempermudah urusan lawatan tuan dan puan..Untuk info lebih detail nya.sila hubungi saya di talian..
Call/sms/whatsapp.:+6285374176166

FB komen ajo

E_mail.armanpribadi123@gmail.com

Terimakasih

Wassalam..jangan malu untuk bertanya.....

arman pribadi berkata...

Assalamualaikum...
Salam dari MINANG KABAU.Yang biasa disebut dengan nama BUKITTINGGI PADANG..Salam juga dari saya ARMAN BUKITTINGGI.bergerak di bidang pelancongan sebagai tour guide.pernah bekerja di sebuah TRAVEL Agent di Bukittinggi.RAUN SUMATERA..saya nak tumpang iklan kat blog ini.BILA Ada tuan dan puan yang nak rancang melawat ke bukittinggi..tapi belum ada contact untuk uruskan lawatan nya.Jangan Risau Hati.Saya Boleh Bantu untuk mempermudah urusan lawatan tuan dan puan..Untuk info lebih detail nya.sila hubungi saya di talian..
Call/sms/whatsapp.:+6285374176166

FB komen ajo

E_mail.armanpribadi123@gmail.com

Terimakasih

Wassalam..jangan malu untuk bertanya.....

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails