Selasa, Julai 05, 2005

Memoir Shamsiah Fakeh

.





Memoir Shamsiah Fakeh
: Dari AWAS ke Rejimen ke-10.
2004. Penerbit UKM: Bangi.
ISBN 967-942-659-9 (Paperback).
138 hlm.
RM30.00.

Saya baru selesai membaca dua buah memoir yang patut menjadi bacaan wajib setiap rakyat Malaysia. Kedua-duanya adalah memoir tokoh PKM ataupun Parti Komunis Malaya. Buku pertama yang saya baca adalah memoir Shamsiah Fakeh berjudul Memoir Shamsiah Fakeh: Dari AWAS ke Rejimen ke 10.

Generasi sebaya saya mungkin pernah dengar nama Shamsiah Fakeh, seorang wanita Melayu yang terdidik dengan pendidikan agama tetapi memilih perjuangan bersenjata melalui Parti Komunis Malaya.

Saya masih ingat ketika kecil, kami selalu ditakut-takutkan dengan bahaya pengganas komunis. Jangan masuk ke hutan, nanti berjumpa dengan komunis. Saya masih ingat perintah berkurung masih dikenakan di kampung saya di Sungai Siput hingga awal tahun 80-an. Sungai Siput terkenal sebagai kawasan hitam apabila pekerja sebuah estet berketurunan Inggeris dibunuh oleh penggnas komunis, lalu Darurat diisytiharkan di Tanah Melayu.

Pada masa itu, saya tidak faham mengapa seorang wanita Melayu beragama Islam boleh memilih ideologi Komunis dan menjadi pengganas melawan kerajaan.

Membaca buku ini sekurang-kurangnya menjawab persoalan mengapa Shamsiah Fakeh, menyertai PKM. Walaupun saya tidak bersetuju dengan pilihan beliau, tetapi saya menghormati tindakan dan pegangan yang beliau pilih. Sesungguhnya ramai orang melayu yang menyertai PKM di waktu itu kerana tiada jalan lain yang terbuka untuk bergerak menetang penjajah dan memperjuangkan kemerdekaan. Ketika badan politik seperti PKMM diharamkan, oleh British dan semua pemimpinnya dikejar ke lubang cacing, pilihan yang masih ada ialah masuk ke hutan dan bergabung dengan PKM yang sudah sedia berjuang dengan bersenjata.


"Bagi orang-orang yang memperjuangkan Kemerdekaan maka tidak ada pilihan lain lagi melainkan berjuang mengangkat senjata untuk menggulingkan penjajah apabila jalan damai sudah ditutup. Bukan kita yang menutupnya tetapi penjajah British."

Shamsiah juga tetap tegas berpegang pada prinsip beliau iaitu berjuang melawan dan menghalau penjajah dari tanahair tercinta untuk mencapai kemerdekaan yang sebenar.

"Sebenarnya aku bukanlah pemimpin wanita Parti Komunis Malaya atau seorang tokoh wanita yang terkemuka. Aku hanya seorang pejuang wanita yang berjuang melawan British untuk kemerdekaan tanahair dan untuk emansipasi (kebebasan) wanita."

Samada tindakan dan pegangan politik Shamsiah dan rakan-rakan waktu itu betul atau tidak, biarlah sejarah yang menentukan.

1 ulasan:

WASIAT PEJUANG berkata...

bacalah juga buku memoir Abdullah CD dalam 3 jilid...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails