Jumaat, Disember 14, 2012

Hati Tertinggal di Bumi Kenyalang


Tahun 2009, saya mendapat berita yang agak mengejutkan bila diminta berpindah ke Kuching Sarawak.  Terkejut kerana tidak pernah bermimpi untuk bertugas di Kuching, Sarawak. Tidak banyak yang saya tahu tentang Sarawak. Pernah sekali datang bercuti. Itu pun terlalu singkat untuk menyelami denyut dan rentak hidup di bumi Kenyalang. Lalu berita penukaran tempat kerja dari Pulau Mutiara ke Bumi Kenyalang disambut dengan perasaan bercampur. Tidak tahu apa yang akan ditemui.

Namun, syukur juga kepada Allah, kami bertiga dapat hidup bersama di Kuching tidak seperti sebelumnya. Dahulu saya di Bukit Mertajam dan keluarga di Ipoh. Setiap lekuk dan selekoh Lebuhraya Juru- Ipoh tentu mengenali kereta saya yang menyusup terbang bagai tidak jejak ke bumi ketika berulang-alik setiap hujung minggu. Kuching berjaya menemukan kami sebagai sebuah keluarga.

Hari demi hari Bumi Kenyalang berjaya memikat hati saya. Saya terpaut dengan keramahtamahan orangnya. Dalam masa yang singkat kami jumpa ramai kenalan yang kemudiannya menjadi sahabat. Bumi Kenyalang banyak meninggalkan kenangan manis. Kami berdua mendapat panggilan untuk menunaikan haji ketika di Kuching dan menjalani kursus haji d Masjid Bahagian Kuching. Syukur dengan Nikmat Allah, sekembali dari Tanah Suci,  kami lebih kerap menyapa jemaah di Masjid Darul Barakah BDC. Kami bertemu ramai kawan-kawan baru yang kemudiannya sudah menjadi bagai saudara baru yang sukar dicari ganti.

Lalu, bila bos menelefon memberitahu untuk bersiap berpindah kembali ke Malaya, saya rasa tersentak. Bagai kehilangan tali hayat mengenangkan keindahan dan kedamaian hidup di bumi Kenyalang. Saya mula terkenangkan serata ceruk Sarawak yang pernah saya kunjungi. Teringatkan orang Kenyah, Kayan dan Penan di Ulu Baram. Terkenangkan rakan-rakan di Bintulu, Sibu dan Miri, selain dari Kuching. Terkenang juga kunjungan ke bumi Indonesia terutamanya Kalimantan Barat. Akan dapatkah mengalami semula perjalanan jauh dari Kuching ke Kota Pontianak yang memakan 10 jam perjalanan darat. Begitu juga daerah Sintang dan Sanggau juga Singkawang dan Serukam.

Baru saya sedar jiwa sudah terpaut dengan keramahan bumi Sarawak. Jika tidak kerana Mak dan Abah jauh di Perak, kami mungkin memilih kekal di Kuching sehingga persaraan.  Saya juga baru sedar, banyak lagi ceruk bumi Sarawak yang belum diterokai, dan banyak juga perkara yang belum sempat saya perbuat.

Hampir empat tahun di Sarawak. Ria dalam duka. Gembira kerana pulang ke Malaya, hampir dengan keluarga. Duka kerana meninggalkan satu episod yang paling menarik dalam hidup kami sekeluarga.  
Tersedar juga bahawa nikmat dan bahagia dalam hidup itu adalah milik Allah. Kita merancang, tetapi kita tidak tahu Allah sebaik-baik perancang dan ada yang lebih baik tersedia untuk kita di masa hadapan.  

Berlabuhnya matahari di akhir tahun ini bermakna berakhirlah satu episod di bumi Kenyalang. Sedih meninggalkan memori dan kenangan di Bumi Kenyalang. Gembira meneroka yang baru dan moga kami bertemu bahagia di Negeri Serambi Mekah.

4 ulasan:

Norziati Mohd Rosman berkata...

Seronoknya dengar kisah ini.

Pengalaman baru menanti di Bumi Serambi Mekah pula..

Najibah Abu Bakar berkata...

Selamat kembali ke Malaya. Pak JR akan bertugas di Kelantankah? Kalau benar, bertuah negeri saya dapat menyambut pencinta buku macam tuan.

denai berkata...

Baru kembali

School Of Tots berkata...

Bumi Kenyalang
Oh Saya Belum Pernah Ke Sana..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails