Sabtu, Jun 09, 2007

Siddhartha

.
.
SIDDHARTHA
Hermann Hesse
ITNMB
RM25


Buku ini saya beli di Pesta Buku Antarabangsa KL 2007. Saya beli sebelum ianya dilancarkan. Buku ini adalah buku yang sudah lama ditulis. Ianya ditulis oleh Pemenang Hadiah Nobel Sastera dar Jerman iaitu Hermann Hesse Buku ini diterbitkan pada tahun 1922 dan Hermann Hesse telah memenangi anugerah Nobel pada tahun 1946. Buku ini diterjemahkan ke Bahasa Inggeris seawal tahun 1950. Sehingga kini ianya sudah diterjemahkan ke lebih dari 52 bahasa dan lebih 7 juta naskhah sudah terjual di seluruh dunia.

Buku yang berada di tangan saya ini adalah naskhah terjemahan dari Bahasa Jerman ke Bahasa Melayu dan pertama kali diterbitkan oleh Institut Terjemahan Negara Malaysia. Buku ini adalah antara projek terjemahan terbesar tahun ini buat ITNM. Saya juga gembira bila tahu yang novel falsafah Sophies World tulisan Jostein Gaarder juga sudah diterjemahkan.

Sekilas melihat tajuk buku ini, saya menyangka buku ini adalah kisah tentang Buddha yang nama sebenarnya adalah Siddhartha Gautama Buddha. Rupanya Siddhartha ini adalah Siddhartha yang lain, walaupun perjalanan hidupnya ada persamaan dengan Gautama Buddha. Namanya sama dan perjalanan hidupnya juga hampir sama. Yang mungkin berbeza sedikit, Buddha berasal dari keluarga kesyatria dan watak Siddhartha kita ini pula dari keluarga Brahmin.

Siddhartha mengisahkan seorang pemuda yang mempunyai segala-segalanya dalam hidup, keluarga yang baik dan dihormati, harta kekayaan tetapi masih merasakan kekosongan dalam hidup. Siddhartha lalu mengambil keputusan keluar dari rumah meninggalkan keluarga lalu bermulalah satu kisah pencarian diri, makna diri, erti hidup dan bahagia. Dalam perjalanan keluar, Siddhartha belajar dari manusia dari berbagai golongan. Lebih menarik, Siddhartha juga berjumpa Buddha dalam perjalanan beliau. Dialog Siddhartha dengan Gautama Buddha, dengan pembantunya Govinda, perempuan bernama Kamala, juga pemilik sampan bernama Vesudeva, sangat-sangat menarik dan mempunyai makna dan falsafah yang mendalam.

Buku ini sarat dengan makna dan falsafah yang tinggi. Ianya perlu dibaca perlahan-lahan walaupun buku ini boleh dihabiskan sepetang sambil minum kopi.

Novel Siddhartha ini ditulis oleh Hermann Hesse di sekitar tahun 1920-an. Hermann Hesse pernah melawat India, Pulau Pinang, Singapura, Borneo dan Burma pada tahun 1911. Perjalanan itu telah memberikan ilham kepada beliau untuk menulis. Hermann Hesse banyak terpengaruh dengnya pemikiran Freud dan Jung yang dibacanya ketika menghadapi masalah kesulitan dalam hidup. Siddhartha lahir ketika dunia Eropah sedang mengalami krisis kehausan agama dan unsur kerohanian, dan novel ini lahir bagi tepat pada masanya dan terus menjadi terkenal.

Pada saya, membaca buku ini ada sedikit persamaan dangan buku Al Chemist tulisan Paoulo Coelho, mungkin juga bukau Candide tulisan Voltaire, buku Catcher in The Rhye tulisan JD Salinger ataupun buku Celestine Phrophecy tulisan James Redfield.



Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails