Rabu, Januari 06, 2010

Menjenguk Fajar Ilmu Baru




Lama benar saya tidak ke Fajar Ilmu Baru, toko buku yang banyak menjual buku-buku yang diimpot dari Indonesia. Kedai buku yang terletak di Tingkat Dua, Wisma Yakin ini sentiasa menjadi tempat yang menarik buat para peminat buku. Koleksi bukunya sungguh banyak berbanding kedai buku lain di negara kita.

Bila mendengar Kedai Buku Gramedia mahu membuka cawangan di negara kita, saya rasa sangat gembira kerana mengharapkan dapat mencari buku-buku dari Indonesia. Malangnya Kedai Buku Gramedia di Malaysia tidak banyak menyimpan stok buku-buku dari Indonesia. Saya berpendapat, Fajar Ilmu Baru masih lagi jauh mendahului Kedai Buku Gramedia. Fajar Ilmu Baru tetap pilihan utama saya mencari buku dari Indonesia, selain Kedai Buku Alam Raya di Jalan Pahang Barat.

Pagi tadi saya sempat ke Fajar Ilmu Baru, sebelum bergegas ke lapanganterbang kerana pesawat ke Kuching berlepas jam dua petang. Pagi tadi Fajar Ilmu Baru dibuka jam sebelas pagi, jadi saya hanya ada meluangkan masa sejam memilih buku.

Koleksi buku di toko ini sudah banyak bertambah. Saya lihat bahagian novel dan sastera sudah bertambah. Banyak buku Pramoedya termasuk kuartet Buru. Saya beli buku Panggil Aku Kartini Saja, Arok Dedes dan Memoir Pramoedya yang ditulis oleh adiknya Koesalah Toer dan Soesilo Toer. Saya beli juga buku puisi Chairil Anwar bertajuk Debu Campur Debu juga Nyanyi Sunyi karya Amir Hamzah.

Saya juga berjumpa buku  Babad Tanah Jawa, Babad Demak dan Ramayana yang memang dalam senarai pilihan tetapi mungkin akan saya beli di lain waktu.

Saya mencari buku Tahafut al-Falasifah karya Al-Ghazali malangnya buku itu sudah lama tiada dalam stok di toko buku ini. Sebagai ganti saya beli buku Tahafut al-Tahafut karya Ibn Rush yang ditulis menjawab buku Tahafut al-Falasifah.

Saya juga beli buku Tren Pluralisme Agama tulisan Dr Anis Malik Thoha dan Bahaya Pluralisme Agama tulisan Adian Husaini. Saya bertanyakan Islamia terbaru. Nasib saya baik, pemilik toko sudi memberikan naskah terakhir yang beliau sedang baca kerana sudah kehabisan stok.

Satu perkara yang saya hormat dengan pemilik toko Fajar Ilmu Baru ini ialah mereka adalah peminat buku yang tahu banyak tentang buku. Saya terdengar perbualan telefon dengan seorang dari pelanggan yang memang memanggil bertanyakan tentang buku Futuhat al- Makkiyah karya Ibn Arabi. Tanpa merujuk ke senarai atau ke komputer langsung diberitahu yang buku itu tiada terjemahan di dalam bahasa Indonesia. Yang ada cuma versi bahasa Arab yang mempunyai sembilan jilid.

Walaupun sebentar, kunjungan ke Fajar Ilmu Baru tidak mengecewakan, Pemiliknya memberitahu saya yang beliau akan memesan lebih banyak buku Pramoedya. Beliau menunjukkan senarai 13 judul buku Pramoedya yang akan beliau pesan.

Saya keluar dari Fajar Ilmu Baru hari ini, dengan poket yang menipis tetapi  berganti dengan beg yang bertambah berat pulang ke Kuching.



5 ulasan:

Welma La'anda berkata...

Tersenyum-senyum saya membaca artikel Pak Cik Jiwa. Saya pun kagum dibuatnya oleh penjual buku. Boleh dikatakan mereka tahu di mana tempat letak buku-buku yang saya tanya. Betul, ketika mula2 masuk Gramedia, saya pun sedikit terkilan. Apa yang ada dalam fikiran saya masa itu, "Oh, Fajarilmu lebih OK " kalau mahu dikirakan dari sudut kuantiti buku.Saya menunggu ulasan buku dari Pakcik Jiwa. :)

Melody berkata...

tumpang tanya, di Kuching ada tak toko buku yang menarik, yang jual buku yang lain daripada lain?

Jiwa Rasa berkata...

Welma La'anda,
Apapun Gramedia di Tesco Seberang Perai sedikit baik dari yang di KL. Saya pun menunggu ulasan buku Welma. :)


Melody,
Saya belum habis teroka toko buku di Kuching. Setakat ini, toko buku kegemaran saya ialah Sinar Suci di Satok, MPH di The Spring, Popular di Everise BDC, University Bookstore di OneTJ dan The Times di Hotel Pullman.

Ada toko lain yang perlu saya teroka? Melody mungkin lebih tau sebab sudah lama di Kuching.

Melody berkata...

Saya baru berjinak-jinak dengan buku. Banyak yang belum diketahui. Selalunya memang ke MPH Spring saja.

fadliahmad berkata...

Ke Gramedia di Mines tak lama dulu.Berharap ada buku-buku yang bagus dari indonesia di situ.Tapi terlalu hampa dengan koleksi bukunya.Indah khabar dari rupa.Yang ada pun satu dua buku Pram yang ternama dan novel-novel popular yang sudah laris jualan di malaysia (tapi buku resepi masakan indonesia banyak :b).Sekarang kalau mahu mencari buku indonesia lebih senang berurusan dengan oxygen media atau sesekali ke Pustaka Antara.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails